Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Bedol Duit Triliunan dari BSI, Intip Kinerja 3 Bank Syariah Pilihan Muhammadiyah

Muhammadiyah memutuskan untuk mengalihkan dana simpanannya di PT Bank Syariah Indonesia Tbk. (BRIS) ke sejumlah bank syariah lain.
Logo PT Bank Syariah Indonesia Tbk. (BRIS) di kantor pusat yang berada di Jakarta. /Bloomberg-Dimas Ardian
Logo PT Bank Syariah Indonesia Tbk. (BRIS) di kantor pusat yang berada di Jakarta. /Bloomberg-Dimas Ardian

Bisnis.com, JAKARTA - Muhammadiyah memutuskan untuk mengalihkan dana simpanannya yang berada di PT Bank Syariah Indonesia Tbk. atau BSI (BRIS) ke bank lain. Lantas, seperti apa rekap kinerja bank yang dipilih Muhammadiyah?

Adapun, keputusan pengalihan dana ini tertuang dalam surat Pimpinan Pusat Muhammadiyah mengenai konsolidasi keuangan di lingkungan Amal Usaha Muhammadiyah (AUM). Surat bertanggal 30 Mei 2024 tersebut memang ditujukan kepada seluruh lembaga amal usaha Muhammadiyah. 

Mulai dari Majelis Pendidikan Tinggi dan Pengembangan PP Muhammadiyah, Majelis Pembinaan Kesehatan Umum PP Muhammadiyah, pimpinan Perguruan Tinggi Muhammadiyah dan Aisyiyah, pimpinan Rumah Sakit Muhammadiyah dan Aisyiyah, hingga pimpinan Badan Usaha Milik Muhammadiyah di seluruh Indonesia.

Belum terdapat penjelasan pasti mengenai besaran dana yang dialihkan oleh PP Muhammadiyah dari BSI. Namun, diyakini dari beberapa sumber besaran itu tak mencapai kisaran Rp13 triliun.

“Dengan ini kami minta dilakukan rasionalisasi dana simpanan dan pembiayaan di BSI dengan pengalihan ke bank syariah lain, seperti Bank Syariah Bukopin, Bank Mega Syariah, Bank Muamalat, bank-bank syariah daerah, dan bank lain yang selama ini bekerja sama baik dengan Muhammadiyah,” demikian isi surat tersebut yang dikutip Sabtu (8/6/2024)

Namun, hingga berita ini diterbitkan, manajemen Bank Mega Syariah, KB Bank Syariah dan Bank Muamalat belum memberikan keterangan tambahan kepada Bisnis. 

Adapun, pergerakan untuk sederet bank yang disebut oleh Muhammadiyah memiliki kinerja yang beragam. Laba KB Bank Syariah tumbuh tinggi, sedangkan laba Bank Mega Syariah dan Bank Muamalat terkontraksi.

Per Maret 2024, perbankan syariah secara industri mencatat pencapaian total aset Rp870,22 triliun, tumbuh 9,66% secara tahunan dan berkontribusi pada pangsa pasar sebesar 7,33%.

Kinerja KB Bank Syariah

PT Bank KB Bukopin Syariah alias KB Bank Syariah mencatatkan laba bersih Rp7,34 miliar pada kuartal I/2024, tumbuh 131,99% yoy dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya Rp3,16 miliar.

Berdasarkan laporan keuangan perseroan, pendapatan setelah distribusi bagi hasil menjadi Rp56,93 miliar, tumbuh 14,41% yoy dibandingkan periode yang sama tahun lalu Rp49,76 miliar.

Laba pun terdorong dari pendapatan lainnya yang tumbuh signifikan hingga 5.932,25% yoy menjadi Rp16,65 miliar per Maret 2024 dari sebelumnya Rp276 juta per Maret 2023.

Dari sisi intermediasi, KB Bank Syariah mencatatkan pertumbuhan pembiayaan 7,66% yoy menjadi Rp5,67 triliun dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya Rp5,27 triliun. Alhasil, aset terkerek naik 12,25% yoy menjadi Rp7,7 triliun dari sebelumnya Rp6,86 triliun.  

Seiring dengan pertumbuhan pembiayaan, rasio pembiayaan bermasalah justru mengalami perbaikan. Nonperforming financing (NPF) gross berada di level 4,23%, susut 54 basis poin (bps) dari 4,77% . Kemudian, NPF net juga turun 53 bps menjadi 3,21% dari 3,74%.

Terakhir, dari segi pendanaan, KB Bank Syariah telah meraup dana pihak ketiga (DPK) sebesar Rp5,99 triliun, naik 10,95% yoy dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya Rp5,4 triliun. 

Kinerja Bank Muamalat 

PT Bank Muamalat Indonesia Tbk. membukukan laba bersih senilai Rp2,78 miliar pada kuartal I/2024. Capaian ini anjlok 72,7% dibandingkan periode yang sama pada tahun sebelumnya senilai Rp10,23 miliar.  

Berdasarkan laporan keuangan, Bank Muamalat mencatatkan penurunan pendapatan setelah distribusi bagi hasil sebesar 13,62% yoy menjadi Rp49,39 miliar pada kuartal I/2024, berbanding Rp57,17 miliar pada kuartal I/2023.  

Sementara itu, pendapatan dari penyaluran dana tumbuh 18,53% menjadi Rp526,58 miliar pada kuartal I/2024 dibandingkan kuartal I/2023 senilai Rp444,21 miliar  

Namun, pertumbuhan tersebut belum mampu mengimbangi bagi hasil untuk pemilik dana investasi yang mencapai Rp477,16 miliar pada kuartal I/2024 atau tumbuh 23,29% secara tahunan dari Rp387,04 miliar 

Selanjutnya, pendapatan nonbunga, yakni pendapatan berbasis komisi (fee based income) turun 48,57% yoy menjadi Rp130,06 miliar dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya Rp252,89 miliar.

Saat laba menurun, perusahaan melaporkan beban tenaga kerja menjadi Rp156,21 miliar, naik 5,66% dari sebelumnya Rp147,85 miliar  

Dari sini, laba operasional tergerus 61,21% menjadi Rp9,89 miliar dari sebelumnya Rp25,49 miliar. Setelah dipotong pajak penghasilan, Bank Muamalat membukukan laba bersih tahun berjalan senilai Rp2,78 miliar pada kuartal I/2024 

Kemudian, di sisi intermediasi, Bank Muamalat menyalurkan pembiayaan Rp21,38 triliun, naik 10,21% dari Rp19,4 triliun. Aset bank juga terkerek naik 5,42% menjadi Rp64,93 triliun per Maret 2024.  

Seiring dengan peningkatan pembiayaan, NPF gross membaik ke level 2,22% dari 2,75%, sedangkan NPF net menjadi 1,17% dari 0,75%  

Bank Muamalat juga mencatatkan pertumbuhan DPK per Maret 2024. Dana murah (CASA) menjadi penopang utama dengan pertumbuhan sebesar 11,7% yoy, di mana giro menjadi penyumbang pertumbuhan tertinggi, yakni sebesar 39,4% yoy.

Direktur Utama Bank Muamalat Indra Falatehan mengatakan, secara umum DPK pionir bank syariah di Tanah Air ini tumbuh 1,3% yoy dari Rp45,5 triliun per 31 Maret 2023 menjadi Rp46,1 triliun per 31 Maret 2024.  

Menurutnya, dana murah, khususnya giro, menjadi andalan seiring dengan strategi perseroan yang aktif menawarkan layanan pengelolaan keuangan berbasis internet atau cash management system (CMS) kepada nasabah. 

“Meningkatnya DPK mencerminkan tingkat kepercayaan nasabah kepada Bank Muamalat yang tetap terjaga dengan baik. Selain itu, kami juga aktif menjalin kerja sama dengan berbagai instansi di sektor pendidikan, rumah sakit dan lembaga sosial. Salah satu layanan yang kami tawarkan adalah CMS yang diberi nama MADINA. Hal ini membuat penempatan giro untuk kebutuhan transaksi nasabah turut meningkat,” ujarnya dalam keterangan tertulis, Rabu (8/5/2024).

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel

Halaman
  1. 1
  2. 2
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper